Sang Singa berkerusi roda : Syeikh Ahmad Yassin

Syeikh Ahmad Yassin nama sebenarnya ialah Ahmad Ismail Yassin yang dilahirkan pada tahun 1936 di sebuah desa bernama Al-Jora dipinggiran Mijdal, selatan Jalur Gaza. Sebahagian besar kehidupannya dihabiskan di atas kerusi roda yang ditolak oleh pembantunya. Seksaan di penjara Israel menyebabkan ia bukan hanya terus lumpuh, malah terus bertambah derita kerana mata kirinya buta dan hilang deria pendengaran serta ditambah degan penyakit jantung serta gangguan pencernaan. Namun, fizikalnya yang rosak bukan satu penghalang baginya untuk tetap teguh menasihati, membangkitkan semangat ummah dan para pejuang Palestin sehingga ianya menjadi mimpi ngeri bagi Israel. Setiap kata-katanya diterima pakai dan dilaksanakan.

Pada tanggal 22 Mac 2004, selepas menunaikan solat subuh berjemaah di sebuah masjid di Gaza dengan diiringi anaknya, Syeikh Ahmad Yassin telah syahid dengan dihujani 3 peluru berpandu helicopter Apache tentera Zionis. Beliau juga merupakan pengasas pertubuhan HAMAS. Ayuh para pemuda sekalian, kita semua menghayati pesanan As-syahid Syeikh Ahmad Yassin ini agar menjadi titik tolak untuk kita mendapatkan syurga Allah.

Wahai Anak-Anakku,

Telah tiba saatnya kalian kembali kepada Allah dengan meninggalkan pelbagai keseronokan dan kealpaan kehidupan dan menyingkirkan jauh daripa kehidupan kalian. Telah tiba saatnya kalian bangun dan melakukan solat subuh secara berjemaah. Sudah sampai saatnya untuk kalian menghiasi diri dengan akhlak yang mulia, mengamalkan isi kandungan Al-Quran serta mencontohi kehidupan Kekasih Allah Nabi Muhammad S.A.W

Wahai Anak-Anakku,

Aku menyeru kalian semua untuk solat tepat pada waktunya dan lebih dari itu, aku menyeru kalian semua untuk terus mendekatkan diri kepada sunnah Nabi kalian yang agung

Wahai Para Pemuda,

Aku ingin kalian menyedari serta menghayati apa maknanya tanggungjawab itu. Kalian harus tegar menghadapi segala kesulitan hidup dengan meninggalkan segala keluh kesah kalian. Aku menyeru kalian untuk menghadap Allah serta memohon keampunan dari-Nya agar Allah memberi rezeki yang berkat kepada kalian. Aku menyeru kalian semua supaya menghormati orang yang lebih tua serta menyayangi orang yang lebih muda dari kamu. Aku berharap kalian tidak akan tertidur disebabkan alunan-alunan muzik yang melalaikan, melupakan kata-kata pujian cinta kepada manusia dan dunia serta menggantikannya dengan kata-kata amal, kerja dan pujian kepada Allah. Wahai anak-anakku, aku amat berharap kalian tidak disibukkan dengan muzik dan tidak terjerumus sama sekali ke dalam arus syahwat.

Wahai Puteri-Puteriku,

Aku ingin kalian berjanji kepada Allah agar kalian mengenakan hijab secara jujur dan sebaiknya. Aku ingin meminta kalian berjanji dengan Allah bahawa kalian akan mengambil peduli tentang agama dan Nabi kalian yang mulia. Jadikanlah ibunda kalian, Siti Khadijah dan Aisyah sebagai teladan. Jadikan mereka sebagai pelita hidup kalian. Haram hukumnya bagi kalian untuk melakukan sesuatu ynag boleh menarik perhatian pemuda supaya mendekati kalian. Kepada kalian semua, aku berharap kalian dapat bersiap sedia untuk menghadapi segala sesuatu yang akan mendatang. Bersiaplah dengan ilmu agama dan ilmu pengetahuan. Bersiapalah untuk belajar dan mencari hikmah di atas ahidup tanpapa yang berlaku. Belajarlah bagaimana hidup di dalam kegelapan yang pekat. Latihlah diri kalian agar dapat hidup tanpa elektrik dan peralatan elektronik. Latihlah diri kalian untuk sementara waktu merasakan kehidupan yang sukar.

Wahai Anak-Anakku,

Biasakanlah diri kalian agar dapat melindungi diri dan membuat perancangan untuk masa depan kalian dan berpeganglah agama Allah, carilah sebab-sebanya serta bertawakallah kepada Allah.

(SYEIKH AHMAD YASSIN 1938-2004)

Disediakan oleh,
Nik Zainal bin Piei
Aktivis ISMA Port Dickson

Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest

Tentang pengarang

Leave a comment